Home » Khas

Mengenal Cianjur

4 April 2009 No Comment Kontributor : g.gunawan

Sejarah Cianjur

Tiga abad silam merupakan saat bersejarah bagi Cianjur. Berdasarkan sumber sejarah yang tertulis, sejak tahun 1614, daerah Gunung Gede dan Gunung Pangrango ada di bawah Kesultana Mataram. Sekitar tanggal 2 juli 1677 disebutkan, Raden Wira Tanu putra R. A. Wangsa Goparana Dalem Sagara Herang mengemban tugas untuk mempertahankan daerah Cimapag. Upaya Wira Tanu untuk mempertahankan daerah ini, erat kaitannya dengan desakan Belanda / VOC saat itu yang ingin mencoba menjalin kerjasama dengan Sultan Mataram Amangkurat I. Namun sikap patriotik Amangkurat I yang tidak mau bekerjasama dengan Belanda / VOC mengakibatkan ia harus rela meninggalkan keraton tanggal 2 juli 1677.

Kejadian itu memberi arti bahwa setelah itu Mataram berlepas diri dari wilayah kekuasaannya.Informasi tersebut sampai di Cianjur sepuluh hari kemudian, yaitu tanggal 12 juli 1677. Atas dasar itulah maka ditetapkan bahwa hari jadi Cianjur jatuh pada 12 juli 1677 sebagaimana yang tertuang dalam perda No. 27 tahun 1982, Lembaran daerah No. 4 tahun 1982 seri D tanggal 17 juli 1982 tentang penentuan Hari Jadi Cianjur. R. A. Wira Tanu I ditetapkan sebagai Bupati pertama yang mengayomi tatar Cianjur antara tahun 1677-1691 Pada pertengahan abad ke-17 ada pertindahan rakyat dari Sagara Herang seiring dengan masuknya Raden Djajasansana putra R. A. Wangsa Goparana dari Talaga yang merupakan keturunan Suana Talaga yang masuk Islam. Sementara daerah Talaga pada waktu itu masih kuat pengaruh Hindu.Maka beliau dari Sagara Herang mulai meneybarkan Islam ke daerah sekitarnya.

Sementara Cikundul yang pada mulanya adalah sub nagari berubah menjadi Ibu Nagari pemukiman rakyat Djajasasana. Beberapa tahun sebelum tahun 1680 daerah tersebut dinamakan Cianjur (Tsitsanjoer, Tjiandjoer).Beberapa bangunan yang cukup bersejarah di Cianjur antara lain:

Masjid Agung

Masjid Agung Cianjur ini terletak di pusat Kota Cianjur yang dibangun pertama kali pada tahun 1810. Sayangnya penduduk yang merintis pembangunan Mesjid ini tidak tercatat dalam sejarah sebagaimana sejarah Mesjid-Mesjid Agung di daerah lainnya. Mesjid ini dibangun diatas tanah wakaf milik Ny. Raden Bodedar binti Kangjeng Dalem Sabirudin, yang merupakan Bupati Cianjur yang ke-4.Luas Mesjid ini pada mulanya 400 m. Lalu berkembang menjadi 2500 m. Serta mengalami beberapa kali perbaikan. Yang paling intensif adalah sejak tahun 1997 sampai tahun 2000 yang menelan biaya kurang lebih Rp. 10 milyar. Desan modern dan klasik menjadi ciri khas mesjid ini yang dapat menampung sekitar 4000 jemaah.

Disinal biasanya salah satu tradisi masyarakat Cianjur yaitu Ngaos dilaksanakan. Terutama ketika peringatan hari-hari besar Islam seperti Ramadhan, Nuzulul Quran, Isra Miraj dll. Mesjid ini akan ramai oleh gelombang lautan manusia yang dengan antusias mendatangi mesjid.

Situs Gunung Padang

Situs Gunung Padang yang terletak di Kampung Gunung Padang dan Kampung Panggulan, Desa Karyamukti Kecamatan Campaka, Cianjur ini merupakan situs megalitikum terbesar di Asia Tenggara. Luasnya sekitar 900 m2 yang meliputi bangunan purbakala serta areal situs itu sendiri kurang lebih 3 hektar.Keberadaan situs ini pertama kali muncul atas laporan Rapporten van de Oudheid-kundingen Diest (ROD) tahun 1914. Yang selanjutnya dilaporkan oleh N. J Krom pada tahun 1949. Pada tahun 1979 aparat terkait dalam hal pembinaan dan penelitian benda cagar alam budaya yaitu pemilik kebudayaan setempat disusul oleh Ditlinbinjarah dan Pulit Arkenas melakukan peninjauan ke lokasi situs. Sejak saat itu upaya penelitian terhadap situs Gunung Padang mulai dilakukan dalam segi arkeologis, historis, geologis dan lain lain.Bentuk bangunan ini mencerminkan tradisi budaya megalitikum.

Dimana semua batu-batu yang menjadi pondasi dari bangunan itu adalah batu besar yang umumnya berbentuk balok ataupun persegi panjang yang merupakan batu vulkanik masif yang memang banyak terdapat di Cianjur..Bangunannya terdiri dari lima teras dengan ukuran berbeda-beda. Batu-batu itu sama sekali belum mengalami tersentuh manusia dalam arti belum dibentuk / dipahat oleh manusia.

Istana Presiden Cipanas

Istana Presiden cipanas dibangun pada tahun 1740 oleh Van Heuts di atas tanah seluas 25Ha. Istana ini terletak dibawah kaki Gunung Gede.Kompleks istana ini terdiri atas gedung induk dan tujuh buah paviliun, dilengkapi dengan sarana olahraga. Luas gedung merupakan bangunan panggung seluas 950 m2.

Setiap ruangan terisi mebel dan ukiran dari jepara dan koleksi lukisan-lukisan karya pelukis terkenal, seperti Basuki Abdullah, Sudjojono, dan Lee Man Kong. Beberapa bangunan diberi nama tokoh pewayangan.

Beberapa paviliun baru selesai pada 1916 dan yang terbaru adalah tahun 1984. Di bagian belakang istana terdapat kolam air mancur bergaris tengah 27 m.d. Cenderamata Cianjur

Beberapa cenderamata yang merupakan hasil dari kerajinan budaya Cianjur antara lain:

Lentera Gentur
Lentera gentur dibuat dari kuningan dan bahan kaca berwarna dengan desain yang artistik merupakan salah satu kerajinan yang sudah terkenal, berlokasi di Kecamatan Warungkondang.f. Sanggar BambuKursi dan meja artistik ini dibuat dari bambu oleh pengrajin di Kota Cianjur. Kursi bambu ini cocok untuk dipasang di ruang istirahat. Sanggar bambu ini mendapatkan penghargaan upakarti tahun 1992.

Kerajinan keramik
Kerajinan keramik berlokasi di Kecamatan Ciranjang pada satu sentra produksi dan satu unit usaha oleh lima orang pengrajin.

Miniatur Kecapi
Kerajinan miniatur kecapi terbuat dari logam atau kayu yang dibuat sesuai dengan aslinya. Alat musik ini biasa digunakan untuk mengiringi tembang cianjuran termasuk berbagai jenis lagu sunda lainnya.

Sangkar Burung
Satu kerajinan yang bernilai ekonomis produktif berlokasi di Kecamatan Karangtengah. Kerajinan ini pernah mendapatkan upakarti tahun 1994.

Ngaos, Mamaos, Maenpo

Ngaos, tradisi mengaji dalam masyarakat Cianjur
Cianjur sudah lama dikenal sebagai salah satu kota santri. Dan salah satu tradisi yang sangat melekat dalam diri masyarakat Cianjur adalah budaya Ngaos. Ngaos adalah tradisi masyarakat yang mewarnai suasana dan nuansa Cianjur dengan masyarakat yang lekat dengan keberagamaan. Citra sebagai masyarakat agamis ini seperti yang telah dikemukakan terdahulu adalah sebagai langkah dari Djajasasana putra R. A. Goparana yang memeluk agama Islam pada tahun 1677 dimana pada saat itu beliau bersama dengan ulama dan santri pada saat itu gencar menyebarkan syariat Islam. Itulah sebabnya mengapa Cianjur mendapat julukan sebagai kota gudang kyai dan gudang santri.

Pondok-pondok pesantren yang tumbuh dan berkembang di tatar Cianjur sedikit atau banyak telah berkontribusi dalam perjuangna sejarah kemerdekaan negeri ini. Disanalah bergolak jiwa semangat berjihad. Banyak pejuang-pejuang meminta restud ari kyai-kyai sebelum berangkat ke medan pertempuran. Menurut mereka itu, mereka baru merasa lengkap dan percaya diri apabila telah mendapat restu dari kyai.Sekilas, tradisi mengaji di kalangan masyarakat Cianjurini tidak jauh berbeda dengan daerah-daerah lain di Jawa Barat seperti Garut, Tasikmalaya, Banten, Cirebon dan lain sebagainya yang juga dikenal sebagai gudangnya santri.

Memang pada dasarnya tidak ada perbedaan yang mencolok, sebab Islam sendiri mengajarkan umatnya untuk senantiasa mengaji dan menghayati serta memahami Al uran yang merupakan jalan hidup yang lurus.Begitu pula dengan kalangan masyarakat Cianjur, meskipun sekarang terlihat adanya penurunan dalam melestarikan budaya Ngaos tetap tidak akan pernah hilang dalam sanubari masyarakat Cianjur, khususnya masyarakat (dalam arti ini pesantren) yang terletak di daerah-daerah pinggiran Cianjur sebab begitu kuatnya mereka memegang tradisi ini.Umumnya tradisi Ngaos di Cianjur memang lebih dikenal dalam kegiantan kepesantrenan. Sepeti Ngaos nyorangan, Ngaos bandungan, Ngaos tarabasan. Yang kesemuanya memiliki arti yang berbeda akan tetapi dengan tujuan yang sama. Misalnya ngaos nyorangan adalah bentuk mengaji secara mandiri yang dilakukan oleh seorang santri dalam memahai isi kandungan Al Quran.

Ngaos bandungan adalah suatu bentuk mengaji dimana saat santri seang membaca isi Al quran dengan didampingi seorang ustadz yang sewaktu-waktu membetulkan bacaan santri apabila sang santri salah dalam bacaannya serta memberi tafsiran apabila memang diperlukan. Bngaos tarabasan adalah cara membaca Al Quran secara bersama-sama dengan maksud untuk bersama-sama menghapal isi Al Quran.

Mamaos (Tembang Sunda Cianjuran)
Mamaos adalah seni budaya yang menggambarkan kehalusan budi dan rasa menjadi perekat persaudaraan dan kekeluargaan dalam tata pergaulan hidup. Mamaos dapat pula diartikan dengan membaca, yaitu membaca (merenungkan) segala ciptaan Tuhan, membaca (merenungkan) hubungan antara manusia dengan manusia, manusia dengan alam, antara mahluk dengan mahluk ciptaan Allah Yang Maha Pencipta Seni mamaos tembang sunda Cianjuran lahir hasil cipta, rasa dan karsa Bupati Cianjur R. Aria Adipati kusumahningrat yang dikenal dengan sebutan Dalem Pancaniti. Ia menjadi pupuhu (pemimpin) tatar Cianjur sekitar tahun 1834-1862.

Dengan kehalusan rasa seni Dalem Pancaniti,kesenian tersebut menjadi inspirasi lahirnya suatu karya seni yang sekarang disebut Seni Mamaos Tembang Sunda Cianjuran.

Dalam tahap penyempurnaan hasil ciptaannya Dalem Pancaniti dibantu oleh seniman kabupaten yaitu: Rd. Natawiredja, Bapak Aem dan Maing Buleng. Para seniman tersebut mendapat izin dari Dalem Pancaniti untuk menyebarkan lagu-lagu hasil ciptaan Dalem Pancaniti.Syair Mamos yang pertama kali diciptakan oleh Dalem Pancaniti berjudul Layar Putri yang isinya: Sada gugur di kapitu Sada gelap ngadadasaran Sada laut lilintungan Kamana ngaitkeun ngincir Ka kaler katojo bulan Kamana ngaitkeun pikir Sugan paler kasabulan

Setelah Dalem Pancaniti wafat tahun 1816, Bupati Cianjur dilanjutkan oleh anaknya yaitu R. A. A. Prawiradiredja II (1816-1910), seni Mamaos ini mulai mencapat tahap penyempurnaan dengan diiringi dentingan kecapi dan suara suling.

Sekarang ini Tembang Sunda Cianjuran sudah terkenal bukan saja di Nusantara akan tetapihingga pelosok mancanegara. Untuk melestarikan kesenian tradisional, diadakan pasanggiri tembang sunda cianjuran, baik lokal maupun regional / nasional (Jawa Barat, Banten dan DKI Jakarta).Seni Mamaos ini terdiri dari alat kecapi indung (kecapi besar dan kecapi rincik / kecapi kecil) serta sebuah suling yang mengiringi penembang atau juru. Pada umumnya syair-syair Mamaos ini lebih banyak mengungkapkan puji-pujian akan kebesaran Tuhan dengan segala hasil ciptaanNya.

Maenpo (seni beladiri khas Cianjur)
Sejak dulu Cianjur dikenal dengan seni beladiri Pencak Silat yang menghasilkan beberapa aliran terkenal, antara lain aliran Cikalong, Cimande dan Sabandar. Yang sampai kini masih dipelajari dan diminati pencinta pencak silat oleh berbagai kalangan baik di daerah-daerah lokal maupun mancanegara.

Maenpo atau dikenal juga dengan istilah pencak silat adalah suatu kesenian beladiri yang menggambarkan keterampilan dan ketangguhan . Maenpo sendiri secara bahasa terdiri dari dua kata yaitu maen dan po. Maen berarti melakukan sesuatu sementara po berasal dari istilah China untuk memukul. Maka maenpo artinya melakukan sesuatu dengan memukul.

Pecipta dan penyebar seni maenpo ini adalah R. Djadjaperbata atau dikenal dengan nama R. H. Ibrahim. Aliran ini mempunyai ciri permainan rasa yaitu sensitivitas atau kepekaan yang mampu membaca segala gerak lawan ketika anggota badan saling bersentuhan. Dalam maenpo dikenal istilah liliwatan (pengideraan) dan Peupeuhan (pukulan). Seni peupeuhan yang merupakan aliran khas ciptaan R. H. Ibrahim, mengandalkan kecepatan gerak dan tenaga dalam yang luar biasa. Adapun R. H. Ibrahim menunggal pada tahun 1906 dan dimakamkan di pemakaman keluarga Dalem Cikundul, Cikalong Kulon Cianjur.

Pada saat yang sama muncul suatu aliran yang mengandalkan tenaga pengideraan atau liliwatan yang dimunculkan oleh Muhammad kosim dari Sabandar Karangtengah Cianjur yang kemudian beliau dikenal dengan nama Mama Sabandar. Aliran inilah yang dikemudian hari dikenal dengan sebutan Aliran Sabandar yang mengandalkan kemahiran dalam mengeluarkan tenaga penginderaan.

sumber: cerminsejarah.blogspot.com

Related posts: